Review Acer Swift 5 Terbaru Dengan Harga Bersahabat

Posted on

Digitalmarketingproperty.com – Beratnya lebih dari dua pon. Untuk konteksnya, ini lebih dari setengah pon lebih ringan daripada Macbook Air yang berikuran 13,3 inci atau Dell XPS 13. Dan juga lebih ringan dari Laptop terdahulunya yang berukuran 13,5 inci 3. Semua sisi dari laptop ini cukup bagus, dari mulai Layar, kinerja, baterai, semuanya bagus. dan harganya kisaran Rp. 12,5 jutaan tidak keterlaluan untuk spesifikasi yang disertakan. Namun, Swift 5 bukan yang teratas di kelasnya, tetapi kelebihan dari laptop ini pun tidak kalah dengan laptop sekelasnya. Saya terbiasa dengan laptop 12 dan 13 inci yang terasa ringan, tetapi saya masih dalam proses meyakinkan diri sendiri bahwa perangkat 14 inci sebenarnya bisa sekecil ini. Setiap kali saya mengambil laptop ini, saya terkejut karena laptop ini tidak lebih berat.

Saya membawanya dengan satu tyangangan, dan tidak tahu bahwa saya sedang memegangnya. Ketika ada di dalam ransel saya, saya lupa bahwa itu ada di sana. Saya sering mendapati diri saya mengangkatnya ke atas dan ke bawah di meja saya untuk memastikan benda itu tidak menambah beban  menurut otak saya seharusnya bertambah. Ada beberapa perkembangan baru yang membuat model 14 inci terlihat sedikit lebih baik. Hilang sudah warna abu-abu,  seri terbaru ini memiliki warna biru tua, meskipun terlihat sangat hitam bagi saya, Serta ada juga Logo Acer dan engselnya yang berwarna emas, dan terlihat sangat apik dengan latar belakang gelap. Sayangnya, bagian engsel yang berwarna terlipat di bawah dek saat laptop dibuka, sehingga tidak terlihat hampir sepanjang waktu.

Meskipun demikian, jika laptop ini disebut sebagai ultrabook sepertinya masih terasa kurang tepat. Sasisnya terbuat dari apa yang biasa digunakan Acer sebagai “paduan canggih”; penutup atas dan bawah terbuat dari magnesium-litium, sandaran tangan magnesium-aluminium. Mereka terlihat dan terasa seperti plastik murah. Keyboard akan menekuk ke dalam jika Anda mendorongnya dengan segala upaya, dan layarnya sangat tipis sehingga saya yakin Anda dapat membukanya dengan mudah. Sekali lagi, bukannya laptop itu jelek – jika Anda bisa menahan sidik jari yang membandel, tidak apa-apa. Itu hanya tidak memiliki tampilan dan nuansa premium yang mungkin Anda harapkan dari mesin yang berharga kisaran Rp. 14 jutaan. Di dalam sampel ulasan kami adalah prosesor quad-core Intel Core i7-1065G7 1.3Ghz generasi ke-10, RAM 8GB, SSD 512GB, Intel Iris Plus Graphics, dan beberapa port yang menyertakan satu USB-C Thunderbolt 3, satu USB- A 3.1 Gen 1, satu USB-A 2.0, satu HDMI, dan satu jack audio. Model itu seharga Rp. 14 juta. Anda juga bisa mendapatkan konfigurasi dengan Core i5 dan Intel UHD Graphics seharga Rp. 12,5 jutaan.

Acer mengatakan model dengan GPU diskrit akan tersedia di beberapa titik. Akan menyenangkan melihat pembaca kartu SD, tetapi dukungan Thunderbolt 3, yang hilang dari Swift 5 terakhir, adalah tambahan yang disambut baik. Perbedaan lain dari model sebelumnya, Acer telah menempatkan layar sentuh matte pada Swift 5 baru. Ini adalah panel IPS 1920 x 1080 dalam rasio aspek 16: 9 dengan kecerahan maksimum 300 nits, yang sesuai dengan yang saya harapkan. untuk ultrabook dengan harga ini, tetapi lebih rendah dari yang Anda dapatkan dari XPS 13 atau MacBook Air. Bezel 3,97mm terlihat jelas (Acer mengklaim rasio layar-ke-tubuh 86,4 persen), tetapi tidak mengganggu pengalaman saya. Masih banyak layar di sasis yang relatif kecil ini.Tampilannya terlihat bagus. Warna hitam sangat hitam, bahkan pada kecerahan maksimum, dan warnanya kuat, meskipun Anda tidak akan melihat detail semarak yang sama seperti yang Anda lihat di komputer seperti MacBook Pro.

Pembuat konten mungkin menginginkan layar yang menjadi sedikit lebih cerah, tetapi ini harus sesuai dengan penjelajahan dan streaming sehari-hari. Namun, yang sangat menyenangkan dari layar matte adalah layarnya hampir tidak menyilaukan. Saat menonton episode Game of Thrones “The Long Night” (Anda tahu, kegelapan yang membuat frustrasi) di ruangan yang sangat terang, saya bisa melihat sebagian besar aksi dan detailnya. Saat menonton episode yang sama di MacBook Pro yang mengilap, saya dapat dengan jelas melihat bayangan saya di layar, yang membuatnya sulit untuk menonton episode tersebut, meskipun gambarnya lebih kaya.

HAMPIR TIDAK ADA GLARE

Panel ini juga sangat mampu sebagai layar sentuh; Saya tidak pernah kesulitan menavigasi atau membuka tab. Saya juga menyukai permukaan matte yang terasa halus, tetapi beberapa orang lebih menyukai gesekan layar glossy. Satu hal yang perlu diperhatikan: layar Swift 5, seperti sasisnya, adalah pemandangan neraka sidik jari. Itu kotor setelah hanya seminggu digunakan, dan tidak ada jumlah penyeka yang bisa membersihkannya sepenuhnya. Layarnya cukup terang sehingga noda tidak terlihat langsung, tetapi siapa pun yang melihat dari samping akan melihatnya. Swift 5 memiliki kamera depan 1280 x 720, dan sebenarnya bisa digunakan. Rasanya seperti berkah, mengingat webcam Acer Swift 7 dijejalkan ke dalam modul pop-out di sisi kiri dek keyboard, dan hanya bisa memotret jari tangan dan dada orang. Gambar kamera sedikit berbintik, tetapi pencahayaannya cukup. Secara teknis mendukung HDR, tetapi satu-satunya perbedaan yang saya perhatikan dengan HDR dihidupkan adalah kulit saya terlihat sedikit lebih putih.

GAMBAR KAMERA ADALAH BIT GRAINY, NAMUN MASIH TERLIHAT BAIK

 Sayangnya, webcam tidak mampu mengenali wajah Windows Hello. Untungnya, jika Anda ingin menggunakan Windows Hello, Anda dapat masuk dengan pembaca sidik jari Swift 5, yang berada di bawah tombol panah. Kami menemukan pembaca sidik jari Swift 5 sebelumnya rumit, tetapi yang ini cukup akurat; butuh waktu kurang dari satu menit untuk menyiapkan, mendaftarkan cetakan saya dengan benar setiap kali, dan biasanya hanya membutuhkan waktu antara 0,5 dan 1,5 detik untuk mengautentikasi dan memasukkan saya. Perhatikan bahwa Anda harus menekan cukup keras untuk mendapatkan sidik jari Anda untuk mendaftar; Anda tidak bisa hanya mengetuk seperti yang Anda lakukan di ponsel cerdas. Keyboard Swift 5 sedikit lebih datar dari keyboard favorit saya, tetapi menawarkan perjalanan yang layak dan klik yang memuaskan, dan tidak terlalu keras. Saya cenderung mendapat skor antara 120 dan 130 pada tes mengetik, yang mendekati tapi sedikit di bawah kecepatan rata-rata saya.

 

Seperti yang sering terjadi pada mesin kompak, Acer harus kreatif untuk menjejalkan semua kunci masuk. Tidak ada penempatan yang tidak lazim yang akan menghentikan saya untuk membeli laptop, tetapi itu agak mengganggu. Misalnya, tombol Page Up dan Page Down terletak tepat di atas tombol panah kiri dan kanan yang berukuran sama, dan saya secara tidak sengaja menekan tombol sebelumnya beberapa kali ketika saya bermaksud untuk menekan yang terakhir. Tombol daya, berbentuk seperti tombol fungsi, juga berada tepat di atas Backspace, dan saya mengetuknya secara tidak sengaja beberapa kali juga, yang bahkan lebih merepotkan. Saya juga akan memperhatikan bahwa saya memiliki jari-jari yang sangat kecil; orang bertangan besar mungkin memiliki lebih banyak masalah. Touchpad Windows Precision mulus dan responsif, dan saya tidak pernah mengalami masalah dengan penolakan telapak tangan (masalah yang kami hadapi dengan Swift 7). Namun, tombol terintegrasi lebih keras dan lebih berat daripada kebanyakan touchpad yang pernah saya gunakan. Saya sering mendapati diri saya menggunakan keran atau layar sentuh; mengklik terasa melelahkan jika dibandingkan.

ACER SWIFT 5 TERLAMBAT 2019

Setiap perangkat pintar sekarang mengharuskan Anda menyetujui serangkaian syarat dan ketentuan sebelum Anda dapat menggunakannya – kontrak yang sebenarnya tidak dibaca oleh siapa pun. Tidak mungkin bagi kami untuk membaca dan menganalisis setiap perjanjian ini. Namun kami mulai menghitung dengan tepat berapa kali Anda harus menekan “setuju” untuk menggunakan perangkat ketika kami meninjaunya karena ini adalah perjanjian yang tidak dibaca kebanyakan orang dan pasti tidak dapat dinegosiasikan. Seperti komputer Windows 10 lainnya, Acer Swift 5 memberi Anda banyak hal untuk disetujui atau ditolak saat pengaturan.

Kebijakan wajib yang membutuhkan kesepakatan adalah:

PIN Selain itu, ada banyak hal opsional yang harus disetujui: Otentikasi sensor sidik jari Windows, Hello Riwayat Aktivitas Tautkan ponsel cerdas Anda OneDrive mencadangkan Kantor 365 Cortana (yang memungkinkan Microsoft mengakses lokasi Anda, riwayat lokasi, kontak, masukan suara, pola ucapan dan tulisan tangan, riwayat pengetikan, riwayat pencarian, detail kalender, pesan, aplikasi, dan riwayat penelusuran Edge)Pengaturan privasi perangkat: pengenalan ucapan online, Temukan Perangkat Saya, Penintaan dan Pengetikan, ID Iklan, Lokasi, Data diagnostik, Pengalaman yang disesuaikanAcer memiliki permintaan lain untuk nama, wilayah, dan alamat email Anda setelah pengaturan, yang kemudian digunakan untuk dukungan, peningkatan produk, penawaran yang dipersonalisasi, dan pembaruan berita. Semua ini opsional.

Mendaftar ke milis Acer dan Program Peningkatan Pengalaman Pengguna Acer (memungkinkan mereka mengumpulkan informasi tentang penggunaan Anda dan mengirimkannya ke Acer), dan izinkan Acer untuk berbagi rincian kontak dengan Norton sehingga dapat mengirimi Anda pembaruan tentang perangkat lunak keamanan yang sudah diinstal sebelumnya . Semua ini opsional.

Prosesor Core i7 generasi ke-10 Swift 5 kami tidak mengalami masalah dalam mengakomodasi semua multitasking pada hari kerja biasa saya, belum lagi streaming dan penjelajahan saya setelah jam kerja. Bahkan dengan 25 tab Chrome, Spotify, dan Slack berjalan, saya tidak pernah melihat penurunan yang signifikan. Karena itu, jangan berharap untuk memainkan game yang menuntut di mesin ini – Anda pasti menginginkan GPU terpisah untuk itu.

Juga sulit untuk membuat benda ini menjadi sangat panas. Saya tidak melihat adanya perubahan suhu hingga saya menjalankan perangkat dengan kecerahan penuh dengan Slack, Word, dan 28 tab Chrome terbuka. Meski begitu, hanya bagian kiri bawah sasis yang panas – panasnya sangat lumayan di pangkuan saya, dan sandaran pergelangan tangan tetap dingin. Dan kipas pendingin tunggal sangat tenang; Saya tidak bisa mendengarnya kecuali saya mengangkat laptop ke telinga saya.Acer menempelkan stiker Dolby Audio ke unit kami, tetapi jangan terlalu berharap. Pengeras suara stereo ganda yang mengarah ke bawah baik-baik saja, terutama untuk casing seukuran ini, tetapi berharap dapat menggunakan jack audio Swift 5 jika Anda akan mendengarkan musik secara teratur.

Saya memainkan sejumlah lagu perkusi yang berat, termasuk Diplo’s Lonely dan Ed Sheeran’s Beautiful People, dan meskipun vokal terdengar bagus dan benar-benar memiliki kualitas suara surround yang bagus, perkusinya adalah renungan yang lemah, dan bassnya tidak terdengar. Swift 5 juga tidak sekeras yang saya inginkan; bahkan pada volume maksimal, saya kesulitan untuk mendengar banyak dialog yang lebih sunyi dalam film yang saya tonton. Tapi ini semua bisa dimengerti – Acer tidak memiliki banyak ruang untuk digunakan.

Stamina baterai 56Wh Swift 5 mengecewakan. Acer mengklaim hingga 12 jam – Saya mendapat sekitar enam jam multitasking online, Slack, dan sesekali streaming Spotify dengan kecerahan 50 persen dan pengaturan daya default. Ini bukan hasil yang buruk untuk baterai sebesar ini, dan ini setara dengan Swift 7, yang juga mencapai sekitar enam jam, tetapi ini lebih buruk dari Swift 5 sebelumnya, yang mencapai antara delapan dan sembilan jam dalam pengujian kami. , dan itu berarti tidak bisa bertahan satu hari kerja. Saya butuh waktu sekitar dua jam untuk menyalakan Swift 5 kembali selama penggunaan sehari-hari.

Saya suka Anda dapat mengisi daya Swift 5 dengan USB-C, jadi jika Anda membawa-bawa Switch, MacBook Pro, atau perangkat lain dengan pengisi daya USB-C, Anda dapat meninggalkan bata port barel Swift di rumah. Selain itu, notebook mengeluarkan bunyi bip aneh setiap kali mulai atau berhenti mengisi daya. Tidak cukup keras untuk menjadi gangguan serius di tempat umum, tapi menurut saya ini lebih menjengkelkan daripada berguna.

Label harga Swift 5 membuat saya khawatir saya akan dibombardir dengan bloatware, tetapi saya hanya menemukan sedikit yang mengejutkan. Saya terkadang mendapatkan munculan Norton Security, tetapi munculannya mudah ditutup dan tidak terlalu mengganggu. Saya menemukan beberapa program norak yang diinstal, termasuk beberapa game dari Random Salad Games LLC, serta beberapa hal yang mungkin benar-benar Anda gunakan, seperti aplikasi dari Dropbox, LinkedIn, Netflix, dan backend perangkat lunak untuk periferal pihak ketiga.

Ini tidak mengganggu, dan tidak memakan banyak ruang drive, jadi saya tidak terlalu memikirkannya. (Ngomong-ngomong, ini sangat berbeda dengan Swift 5 sebelumnya, yang diisi dengan McAfee, Candy Crush, iklan pop-up, dan sampah lainnya).Semua laptop ultra-ringan membutuhkan beberapa pengorbanan. Tidak terkecuali anggota lineup Swift sebelumnya: Kami mendapatkan webcam yang tidak berguna, speaker yang lemah, port terbatas, dan desain yang tidak terinspirasi.

Tetapi untuk sementara terdapat ada area di mana Swift 5 yang baru dapat ditingkatkan, trade-off yang harus Anda lakukan untuk build yang ringkas relatif sedikit. Acer telah membuat perbaikan yang halus, tetapi nyata di area yang penting. Layar matte baru terlihat dan terasa lebih baik, pembaca sidik jarinya lebih baik, dan meskipun desainnya tidak terlihat premium, tidak lagi merusak pemandangan. Porta masih terbatas, tetapi akhirnya kami memiliki Thunderbolt 3. Keyboard tidak sempurna, tetapi baik-baik saja. Speakernya tidak sempurna, tapi bagus. Bidang sentuh tidak sempurna, tapi bagus. Semuanya pada dasarnya baik-baik saja.

Nah, itulah ulasan dan beberapa hal yang perlu Anda ketahui mengenai Laptop Acer Swift 5 yang mungkin akan menjadi pilihan Anda ketika Anda ingin membeli sebuah laptop. Ketahui terlebih dahulu terkait kekurangan dan kelebihan dari laptop ini sebel Anda membelinya.

 

Gravatar Image
Yusuf Hidayat adalah Founder Digitalmarketingproperty.com. Kekagumannya pada metode pemasaran Digital dimulai sejak 2007 dengan Mendalami Search Engine Optimization (SEO). Sejak 2013 fokus di digital marketing dengan specialisasi : Search Engine Optimization (SEO), Search Engine Marketing (SEM), Social Media Marketing (SMM)