Review Laptop Galaxy Book Flex Dengan S Pen

Posted on

Digitalmarketingproperty.com – Samsung memiliki masa lalu yang bermasalah sebagai pembuat laptop. Mesin ATIV, Notebook, dan Odyssey-nya mengecewakan, dan pada akhir 2010-an perusahaan Samsung mengkonsolidasikan upayanya ke dalam lini Galaxy Book. Alih-alih bersaing dengan pembuat PC biasa seperti Dell, HP, Lenovo dan ASUS, Samsung berfokus pada pembuatan mesin yang lebih ramah seluler. Ini memprioritaskan desain tipis dan ringan serta tampilan yang bagus, dan menambahkan stylus onboard, meminjam fitur yang menjadikan smartphone-nya favorit industri seperti saat ini.

Dengan Galaxy Book Flex, Samsung terus menunjukkan kesadaran diri yang lebih baik dengan menampilkan teknologi layar yang superior. Flex adalah laptop pertama dengan panel QLED, yang menjanjikan lebih banyak warna, hitam lebih pekat, dan kecerahan lebih tinggi. Ini juga dilengkapi standar dengan S Pen dan bantalan pengisi daya nirkabel yang terpasang di trackpad. Dua model – 13 inci dan 15 inci – tersedia, dan kami menerima versi yang lebih kecil, yang harganya $ 1.349. Yang lebih besar hanya $ 50 lebih, dan keduanya tersedia saat ini.

Ringkasan

Galaxy Book Flex adalah laptop cantik dan tangguh dengan layar QLED yang dinamis. Meskipun masa pakai baterainya tidak selama beberapa kompetisi, Flex masih merupakan mesin yang mumpuni dengan S Pen onboard yang membantu.

Desain

Saya harus memberikan alat peraga Samsung. Perusahaan telah secara serius meningkatkan desain laptopnya selama beberapa tahun terakhir. Galaxy Book S dan Galaxy Chromebook keduanya memiliki bentuk yang super ramping, dan Flex tidak berbeda. Benda ini semua garis bersih dan sudut tajam, dengan tepi berkilau yang memberikan tampilan yang dipoles. Warna biru tua unit ulasan saya menyegarkan: Saya terbiasa dengan laptop perak, hitam, atau abu-abu yang membosankan, jadi mata saya menyambut baik perubahan ini.

Meskipun sangat tipis, Flex terasa kokoh dan padat. Beratnya masih cukup ringan meski hanya dengan berat 1,15kg (2,53 pon). Sebagai perbandingan, MacBook Air baru dan Dell XPS 13 2-in-1 lebih berat masing-masing 2,8 dan 2,9 pon. Layar Flex 13,3 inci dikelilingi oleh bezel minimal di sisi atas, kiri, dan kanan, dengan dagu yang lebih tebal di bagian bawah. Bingkai bawah yang lebih tebal itu masih umum di laptop, meskipun Dell berhasil menghilangkannya di XPS 13 tahun ini – mungkin industri lainnya akan segera menyusul. Samsung masih berhasil memasukkan webcam di atas layar Flex, meskipun sayangnya tidak mendukung login Windows Hello.

Di sepanjang tepinya, Anda akan menemukan jack headphone, pembaca kartu microSD, slot S Pen push-to-release, dan tiga port USB-C (dua di antaranya kompatibel dengan Thunderbolt 3). Itu satu lagi soket USB-C daripada yang dimiliki XPS dan MacBook, dengan laptop Apple tidak memiliki slot kartu, dua lainnya menawarkan. Sebagai konsekuensi dari menawarkan lebih banyak pilihan konektivitas, Flex juga sedikit lebih tebal daripada kedua laptop tersebut. Tetap saja, ini cukup kompak untuk muat di sebagian besar tas kerja saya.

Baca Juga  Trik Untuk Masuk ke Menu Safe Mode Windows 8 Saat Booting

Layar

Saya akan jujur: Saya tidak bisa membedakan antara layar OLED dan QLED dengan ukuran dan resolusi yang sama. Dan Anda mungkin juga tidak bisa melakukannya. Artinya, Anda tidak akan memiliki keluhan apa pun tentang layar Full HD Flex dalam hal reproduksi warna dan kecerahan. Saya menonton beberapa episode acara baru Amazon, Unggah. Warna musim gugur yang kaya dalam pengaturan hutan yang rimbun sangat menakjubkan, dan detail mudah dilihat bahkan dalam pemandangan dengan cahaya redup.

Apartemen saya mendapat banyak cahaya, jadi terkadang saya sulit melihat layar laptop mana pun. Mode Luar Ruangan Flex seharusnya mengatasinya dengan meningkatkan kecerahan 200 nits menjadi 600 nits. Tetapi menyalakannya melalui pintasan keyboard hanya membantu sedikit. Namun, itu jauh lebih berguna di hari yang agak suram.

Saya berharap Samsung tidak menjadikan ini mode yang Anda aktifkan atau nonaktifkan dan sebagai gantinya menawarkannya sebagai beberapa level tambahan pada skala kecerahan bawaan. Kadang-kadang saya membutuhkan sedikit lebih banyak daripada built-in max, tetapi dalam situasi itu saya harus menggunakan Mode Luar Ruang, yang menghanguskan retina saya. Namun, itu mungkin menghemat baterai untuk hanya meningkatkan kecerahan sebanyak itu untuk waktu yang singkat daripada mendorong Anda untuk menggunakannya untuk waktu yang lama.

Mode Luar Ruang juga menambahkan corak kuning yang aneh ke layar, seolah-olah itu menyalakan filter cahaya biru. Ini bukanlah masalah besar selain saat saya perlu mengedit foto untuk mengetahui suhu warna. Dalam kasus tersebut, Anda harus mematikan Mode Luar Ruangan dan mencari cara lain untuk melihat tampilan Anda tanpa peningkatan kecerahan itu.

Keyboard dan trackpad

Karena sangat tipis, saya berharap Book Flex memiliki kunci yang dangkal, tetapi Samsung dapat menawarkan perjalanan yang sangat dalam ke sini. Keyboard ditata dengan baik, tanpa tombol berukuran kecil kecuali tombol shift kanan, yang sedikit kurang lebar untuk memberi ruang bagi sensor sidik jari di sebelahnya.

Satu-satunya keluhan saya adalah bahwa tombol shift kiri tampak sedikit lengket, dan terlalu sering saya mencoba huruf besar pada huruf pertama dari sebuah kata dan akhirnya mendapatkan dua huruf pertama sebagai gantinya. Saya akan menyalahkan kelingking saya yang malas, tetapi saya belum menemukan ini di laptop lain.

Catatan singkat tentang pemindai sidik jari: Cepat dan akurat, biasanya membuka kunci laptop tanpa penundaan. Karena kompatibel dengan Windows Hello, saya juga menggunakannya untuk autentikasi pada program seperti Google Chrome. Meskipun penempatannya tidak umum – sebagian besar laptop menempatkan pembaca sidik jarinya di kanan atas dek atau menyematkannya ke tombol daya – pilihan Samsung tidak terasa terlalu aneh.

Di bawah bilah spasi terdapat trackpad Flex, yang cukup luas mengingat tapak kecil laptop. Notebook yang lebih kecil sering kali memiliki trackpad yang sempit, tetapi area permukaan di sini cukup luas. Ini tidak setinggi XPS 13 atau MacBook Air, tetapi menawarkan ruang vertikal yang cukup. Selain besar, touchpad Flex juga responsif dan mulus, dan gerakan seperti scrolling atau pinch-to-zoom berfungsi dengan baik.

Baca Juga  Review Laptop Dell XPS 15 Terbaru 2020

S Pen

Salah satu hal favorit saya tentang laptop Samsung adalah S Pen. Tidak hanya menyenangkan untuk menggambar potret diri atau menulis catatan, tetapi juga membantu untuk menandatangani PDF yang mendesak. Saya hanya perlu membuka dokumen, pilih “Add a Note” dari toolbar dan masuk pada garis putus-putus.

Flex menawarkan stylus onboard yang sama dengan Note 10 – jangan berharap versi yang lebih besar dan lebih mirip pena pada seri Galaxy Tab S. Tetap saja, cukup nyaman digunakan selama berjam-jam sambil menggambar potret diri. Penggemar menu Air Command Samsung di ponsel Note akan senang mengetahui menu ini juga muncul di sini saat Anda mengeluarkan Pena S dari slotnya.

Performa

Flex mungkin terlihat seperti mesin yang mungil, tetapi sebenarnya ini mengemas prosesor Intel Core i7 generasi ke-10 yang kuat. Unit review saya datang dengan 16GB RAM, yang merupakan dua kali lipat konfigurasi 8GB yang dapat Anda beli di AS. (Model 15 inci memiliki CPU yang sama tetapi RAM 12 GB.) Ingatlah bahwa ini berarti pengalaman saya, setidaknya dalam hal kinerja dan kecepatan, tidak akan mewakili apa yang dapat Anda harapkan.

Dengan keberanian ini, Flex dengan cekatan menangani alur kerja harian saya dari Slack, lusinan tab Chrome, spreadsheet, dan panggilan Zoom yang tak terhindarkan yang merasuki hidup kita sekarang. Laptop juga memenuhi kebutuhan baru saya di rumah, seperti menjalankan pengaturan perekaman podcast saya dan mengunggah file besar untuk video ulasan. Saya juga memainkan beberapa putaran League of Legends setelah menemukannya kembali, dan Flex tidak pernah mengecewakan saya.

Begitulah, sampai saya memutuskan untuk mengaktifkan mode Senyap Samsung. Ini dimaksudkan untuk menjaga agar kipas laptop tetap tenang jika Anda diganggu oleh mereka. Mengaktifkannya cukup mudah: Cukup geser tombol di aplikasi Pengaturan Samsung. Anda tidak perlu masuk ke mode Boot untuk mengaksesnya. Saya tidak pernah menemukan Flex terlalu keras, tapi saya kira mereka yang mencoba menyelesaikan pekerjaan di tempat tidur di sebelah lampu tidur atau hanya benar-benar membenci white noise mungkin. Saya memang melihat penurunan suara yang signifikan ketika saya mengaktifkan Mode Senyap, meskipun itu tampaknya memperlambat kinerja CPU.

Ketika saya mencoba untuk terus bermain League sesudahnya, sistem lag membuatnya hampir tidak mungkin: Karakter saya hampir tidak bisa mencapai turret pertama sebelum saya menyerah dan memulai kembali (dengan Mode Senyap mati). Ini agak bisa dimengerti. Anda tidak dapat mengharapkan kinerja kecepatan tinggi saat kipas dimatikan tanpa komputer berjalan terlalu panas. Mode Hening lebih berguna jika Anda terganggu oleh kebisingan dan tidak menjalankan sesuatu secara intensif.

Baca Juga  20 Gadget Baru Terkeren tahun 2022

Daya tahan baterai dan PowerShare nirkabel

Berkat layar QLED Flex dan baterai 69,7Whr, Samsung menjanjikan waktu kerja hingga 20 jam. Namun kenyataannya, angka itu jauh lebih rendah. Uji baterai perulangan video kami menguras Flex dalam waktu sekitar 13 setengah jam, yang lebih baik daripada MacBook Air tetapi kurang dari tanda 14-setengah jam XPS 13 2-in-1. Namun, dalam pengalaman dunia nyata, saya melihat level daya turun di bawah 20 persen setelah lima jam penggunaan yang berat. Agar adil, itu melibatkan proses yang menghabiskan energi seperti pemutaran video dan permainan Liga yang lebih hiruk pikuk.

Salah satu fitur baru Flex adalah pengisi daya nirkabel built-in trackpad yang dapat menyalurkan daya ke perangkat yang kompatibel dengan Qi. Itu adalah fitur Wireless PowerShare yang sama yang memulai debutnya di Galaxy S10. Anda tidak dapat menggunakan trackpad saat mengisi daya sesuatu, yang masuk akal, karena ada sesuatu yang benar-benar menghalangi area yang dapat digunakan. Saya tidak yakin seberapa berguna fitur ini, karena pengisian nirkabel biasanya terlalu lambat untuk menjadi berarti. Saya menempatkan Galaxy S20 Ultra di trackpad (setelah langkah pertama yang diperlukan untuk mengaktifkan fitur di Pengaturan) dan melihat level baterainya naik secara perlahan dari 79 persen menjadi 85 persen dalam 20 menit.

Untuk sesuatu yang lebih kecil, seperti Galaxy Buds, saya bisa melihat ini berguna dalam keadaan darurat (katakanlah, di pesawat saat Anda kehabisan daya). Jika tidak, PowerShare nirkabel bukanlah sesuatu yang akan sering saya gunakan.

Kesimpulan

Saya terpikat dengan Galaxy Book Flex. Ini adalah mesin cantik dengan tampilan bagus, nyali kuat, dan Pena S yang berguna. Tapi saya berharap ada lebih banyak konfigurasi untuk setiap ukuran untuk membuat harga dasar lebih rendah. Tentu, Rp. 18,5 juutaan untuk prosesor Core i7 dan 8GB RAM bukanlah yang termahal, mengingat MacBook Air baru mencapai Rp. 23 jutaan untuk Core i5 dan XPS 13 2-in-1 dengan spesifikasi yang sama harganya jauh lebih mahal dalam harga Rp. 23,3 jutaan. Tetapi dengan kompetisi yang menawarkan opsi mulai dari Rp 13 jutaan, itu sulit untuk diterima.

Namun, jika Anda mencari laptop cantik dan besar dengan layar yang bagus dan tidak membutuhkannya untuk bertahan selamanya, Galaxy Book Flex layak dipertimbangkan. Lebih penting lagi, ini membuktikan sudah waktunya untuk menganggap serius laptop Samsung lagi.

Gravatar Image
Yusuf Hidayat adalah Founder Digitalmarketingproperty.com. Kekagumannya pada metode pemasaran Digital dimulai sejak 2007 dengan Mendalami Search Engine Optimization (SEO). Sejak 2013 fokus di digital marketing dengan specialisasi : Search Engine Optimization (SEO), Search Engine Marketing (SEM), Social Media Marketing (SMM)