Harga Dan Spesifikasi Laptop Asus VivoBook S15

Posted on

Digitalmarketingproperty.com – VivoBook S15 adalah laptop yang menarik di kelasnya. Laptop ini ditujukan untuk kalangan pelajar dan remaja yang memerlukan laptop untuk keperluan sehari-hari.VivoBook S15 menawarkan kinerja yang kuat dalam sasis yang ramping bersama dengan speaker yang kokoh dan keyboard yang relatif nyaman, dan harganya pun cukup terjangkau. Hal ini cukup bagus, Yang buruk adalah ScreenPad 2.0 yang ditingkatkan pada VivoBook S15 masih memiliki beberapa masalah dan panel utama 15 inci terlihat kusam.

Harga Asus VivoBook S15

Harga VivoBook S15 kisaran Rp. 9,5 jutaan untuk model dengan CPU Core i5-8265U, RAM 8GB dan SSD 256GB. Jika Anda menginginkan lebih banyak daya, VivoBook S15 kelas menengah seharga $ 899 dan memiliki CPU Core i7-8565U, RAM 8GB, SSD 256GB, dan kartu grafis diskrit GeForce MX250.

Desain Asus VivoBook S15

 Jika Anda menginginkan laptop yang berwarna aksen neon-oranye, serahkan saja pada Asus. Dari warna biru keemasan di ZenBook 13 hingga “hijau cakrawala” di VivoBook tahun lalu, sekarang produk Asus membuat kami terpesona dengan warnanya yang elegan. Dan terdapat juga bezel tipis yang mengelilingi layar 15 inci dan tutup aluminium yang kokoh. Elemen desain yang unik lainnya adalah engsel Asus ‘ErgoLift, yang memiringkan bagian belakang keyboard 3 derajat untuk pengalaman mengetik yang lebih nyaman. VivoBook S15 cukup kompak (14,1 x 9,1 x 0,7 inci) tetapi bukan yang paling ringan (3,8 pon) di kelasnya. Versi baru ini lebih kecil tetapi lebih berat dari model tahun lalu (14,3 x 9,6 x 0,7 inci, 3,7 pon), sedangkan Lenovo IdeaPad 530s (14,1 x 9,6 x 0,6 inci, 3,7 pon) lebih ringan dan lebih ramping.

Port Asus VivoBook S15

Saya senang dengan jajaran port yang ditawarkan di VivoBook S15. Input Thunderbolt 3 akan menjadi ciri di atas, tetapi standar yang relatif baru tidak diterapkan pada laptop ini, karena mengingat harga laptop ini terbilang murah. Di sisi kiri VivoBook 15 terdapat dua port USB 2.0 kuno, sedangkan sisi kanan memiliki port USB 3.1 Type-A, input USB-C, HDMI, slot kartu microSD, dan jack headphone / mic.

Layar Asus VivoBook S15

Sayangnya, layar 15,6 inci, 1080p VivoBook S15 hampir mirip dari layar laptop Asus yang di keluarkan pada tahun lalu. Itu sangat disayangkan karena bezel tipis S15 melakukan pekerjaan yang baik dan bisa membuat Anda nyaman berlama lama di depan layar laptop ini. Layar VivoBook S15 cukup tajam sehingga saya dapat melihat kristal individu walaupun dalam ruangan yang gelap. Menurut colorimeter kami, layar VivoBook S15 hanya mencakup 61% dari gamut warna sRGB, membuatnya kurang jelas dibandingkan panel pada pendahulunya (68%), Envy 13 (109%) dan IdeaPad 530s (72%). Rata-rata laptop mainstream adalah 80%. Kecerahan layar bukanlah masalah utama, meskipun VivoBook S15 juga tidak mengesankan dalam kategori ini, mencapai 252 nits. Itu sama cerahnya dengan pendahulunya (257 nits), IdeaPad 530s (255 nits) dan rata-rata kategori (255 nits) tetapi panel Envy 13 menjadi jauh lebih terang (410 nits).

Audio Asus VivoBook S15 Speaker ganda di tepi bawah VivoBook S15 cukup bagus serta mampu mengeluarkan suara yang jernih dan mengeluarkan bass yang cukup terdengar di telinga.

Keyboard dan touchpad Asus VivoBook S15

Ada dua hal yang sangat saya sukai dari keyboard VivoBook S15: tombolnya berjarak baik dan memungkinkan penggunanya tidak typo pada saat mengetik. Tombolnya pun cukup besar dan memiliki perjalanan kunci yang layak, meskipun agak dangkal dibandingkan dengan yang ada di laptop 15 inci lainnya. Tombol VivoBook 15 terasa agak kaku bagi saya. Selain itu, cat yang digunakan Asus pada tutupnya membuat tombol terasa lengket di bawah ujung jari saya yang lembab dan fontnya yang jelas sulit dilihat dengan sentuhan perak. Sebagai touchpad standar (dengan ScreenPad 2.0 dimatikan), permukaan 5,1 x 2,6 inci di bawah keyboard berfungsi dengan baik. Saya tidak memiliki masalah dalam menjalankan gerakan Windows 10, seperti pinch-to-zoom dan swipe-to-scroll dua jari pada touchpad yang terlalu besar.

Asus VivoBook S15 ScreenPad 2.0

VivoBook S15 adalah laptop pertama yang kami uji dengan ScreenPad 2.0 yang baru dan lebih baik, touchpad yang bersinar sebagai layar sentuh 5,65 inci sekunder, 2160 x 1080-piksel. Dibandingkan dengan ScreenPad generasi pertama yang kami uji di ZenBook Pro 15, ScreenPad 2.0 lebih besar, lebih hemat daya dan dapat dihidupkan dan dimatikan dengan tombol F6. Beberapa perubahan perangkat lunak yang bagus juga membuatnya lebih mudah digunakan, meskipun pengalaman keseluruhan masih kasar. Layar 5,56 inci yang baru sangat cerah dan saya tidak memiliki masalah dengan sensitivitas sentuh. Saya juga sangat menyukai perubahan yang dilakukan pada antarmuka ScreenPad, yang mengingatkan saya pada baki aplikasi ponsel Android.

Mengetuk ikon Evernote yang sudah diinstal sebelumnya membuka aplikasi di ScreenPad. Saya kemudian memindahkan aplikasi ke layar utama dengan menekan ikon pengalih aplikasi yang terletak di sudut kiri bawah layar yang lebih kecil. Untuk memindahkan aplikasi kembali ke layar utama, saya mengklik dan menyeret jendela Evernote seolah-olah saya memindahkannya, lalu menjatuhkannya ke ikon pengalih aplikasi serupa yang muncul di layar utama. Semuanya bekerja jauh lebih mulus dari yang saya harapkan. Baru di ScreenPad 2.0 adalah ikon navigator aplikasi yang memungkinkan Anda melihat semua aplikasi yang terbuka di ScreenPad, seperti yang Anda temukan di smartphone. Ini membuatnya mudah untuk mengatur semua aplikasi saya dan menutup yang tidak saya gunakan. Sementara alat pengalih aplikasi baru bekerja dengan baik, ScreenPad 2.0 masih dalam proses. Salah satu efek samping yang tidak diinginkan dari ScreenPad 2.0 adalah harus sering berpindah antara touchpad dan layar sentuh. Selain itu, ScreenPad 2.0 menjadi gelap saat Anda berada dalam mode touchpad tradisional, lalu mematikan touchpad saat Anda ingin melihat apa pun di layar kecil. Saya berharap untuk mengontrol Google Play Music di ScreenPad 2.0, tetapi saya merasa sangat frustrasi saat beralih antara itu dan touchpad tradisional sehingga saya membatalkan ide dan memindahkan musik saya kembali ke layar utama. Saya belajar dengan cepat bahwa Anda memerlukan mouse untuk benar-benar menggunakan ScreenPad 2.0 dengan benar. Anda juga harus ingat untuk mengembalikan aplikasi Anda ke layar besar setelah selesai menggunakannya. Saya menghabiskan beberapa menit mencoba mencari tahu apa yang terjadi pada browser Chrome yang saya buka hanya untuk menyadari bahwa itu terbuka di ScreenPad 2.0 karena saya sudah membuka jendela browser lain di panel itu. Sisi positifnya, tugas-tugas sederhana seperti membuat catatan atau menggunakan papan tombol angka digital bekerja dengan baik di ScreenPad 2.0, dan beberapa alat bantuan Office 365 yang sudah diinstal sebelumnya menjanjikan untuk meningkatkan produktivitas sehari-hari. Pada akhirnya, ScreenPad 2.0 dapat menjadi alat yang berguna setelah Anda mempelajari keunikannya.

Performa Asus VivoBook S15

Saya senang dengan kinerja VivoBook S15, meskipun unit review kelas bawah saya dilengkapi dengan CPU Intel Core i5-8265U dan RAM 8GB. Laptop dengan cepat memuat 18 tab Google Chrome, empat di antaranya mengalirkan video 1080p. Dengan semua yang terjadi di latar belakang, saya masih dapat meluncurkan beberapa tab lagi sehingga saya dapat membaca ulasan yang tidak terlalu disukai untuk film Gemini Man dan streaming album self-titled Owl John di YouTube Music.Seperti yang diharapkan, VivoBook S15 terkesan dalam pengujian benchmark kami jika dibandingkan dengan laptop lain di harga ini. Dengan skor 15.068 pada tes kinerja keseluruhan Geekbench 4, VivoBook S15 mengungguli pendahulunya (12.744, Core i5-8250U), IdeaPad 530s (12.607, Core i5-8250U) dan rata-rata kategori (13.178) dengan selisih lebar , tetapi kalah tipis dari Envy 13 (15.147, Core i5-8265U). Tidak ada yang bisa menyentuh VivoBook S15 pada tes transcoding video Handbrake kami. Laptop Asus mengubah video 4K menjadi resolusi 1080p dalam 19 menit dan 32 detik, yang beberapa menit lebih cepat dari IdeaPad 530s (21:05), Envy 13 (21:16), 2018 VivoBook S15 (25:38) dan rata-rata kategori (24:29). Asus juga tidak menghemat penyimpanan VivoBook S15. SSD PCIe NVMe 512GB VivoBook S15 kami menggandakan 4,97GB file media campuran dalam 11 detik dengan kecepatan 462,7 megabyte per detik. Itu jauh lebih cepat daripada SSD di model sebelumnya (124,1 MBps), dan bahkan melampaui Envy 13 (391 MBps), IdeaPad 530s (282 MBps) dan rata-rata laptop mainstream (225,6 MBps).

Grafis Asus VivoBook S15

Jika Anda ingin bermain game di VivoBook S15, kami sarankan untuk menghabiskan sedikit ekstra pada GPU GeForce MX250 opsional. Grafik UHD 620 terintegrasi pada unit ulasan kami mencetak skor 82.159 terhormat pada benchmark 3DMark Ice Storm Unlimited, melampaui VivoBook S15 2018 (65.313), IdeaPad (69.450) dan rata-rata laptop mainstream (66.849). Envy 13 (82.270) sedikit melewati VivoBook. Menariknya, game balap Dirt 3 berjalan lebih mulus pada VivoBook S15 yang lebih lama (59 frame per detik) dan IdeaPad 530s (49 fps) daripada pada VivoBook S15 (31 fps) terbaru atau Envy 13 (31 fps) yang baru saja dirilis.

Daya tahan baterai Asus VivoBook S15

Sayangnya, VivoBook S15 hanya bertahan 7 jam dan 5 menit pada tes baterai Laptop Mag kami (terus menerus berselancar web melalui Wi-Fi pada 150 nits) dengan ScreenPad 2.0 dimatikan. Sementara itu berada di atas rata-rata laptop mainstream (6:27), itu jauh dari daya tahan Envy 13 (11:11). Bahkan IdeaPad 530s (7:41) dan VivoBook S15 (8:23) tahun lalu tetap bertenaga lebih lama dengan biaya tambahan.

Kamera web Asus VivoBook S15

Ini hanyalah webcam yang buruk. Saya menghargai lokasi lensa 720p di atas tampilan, gambar yang ditangkapnya tidak bernyawa dan tertutup kabut gangguan visual. Saya terlihat seperti karakter Minecraft dalam selfie yang saya potret karena wajah saya yang sangat kuning. Lampu yang menggantung di atas kepalaku padam, dan rona merah alami di wajahku ditutupi dengan anggun, yang membuatnya seolah-olah aku sedang memakai riasan.

Gravatar Image
Yusuf Hidayat adalah Founder Digitalmarketingproperty.com. Kekagumannya pada metode pemasaran Digital dimulai sejak 2007 dengan Mendalami Search Engine Optimization (SEO). Sejak 2013 fokus di digital marketing dengan specialisasi : Search Engine Optimization (SEO), Search Engine Marketing (SEM), Social Media Marketing (SMM)