Review Laptop Bisnis HP Elite Dragonfly

Posted on

Digitalmarketingproperty.com – Ketika laptop bisnis seperti HP Elite Dragonfly melintasi meja kerja atau  meja rumah kami, kami seperti ingin memutar mata untuk langsung mengujinya. Laptop untuk para profesional tidak pernah cenderung terlalu menarik untuk dilihat, karena mereka dirancang untuk menyelesaikan pekerjaan bukan untuk menjadi produk konsumen yang umum digunakan oleh para pelajar atau orang lain yang menggunakan laptop untuk kompetisi standar. Tapi bagaimana jika ada laptop yang bisa melakukan keduanya?

Tentunya ada, contohnya seperti HPElite Dragonfly. HP Elite Dragonfly tidak hanya dikemas dengan fitur keamanan dan TI yang dibutuhkan para pembisnis, tetapi juga mencakup perangkat keras yang cepat, terdapat banyak port, dan yang paling penting: estetika yang luar biasa. HP Elite Dragonfly, tanpa diragukan lagi, adalah salah satu laptop 2-in-1 terindah yang telah kami uji dalam waktu yang lama, dan sangat tipis dan ringan sehingga kami perlu waktu sebulan penuh untuk memeriksanya – begitu saja alasan untuk bepergian dengannya selama liburan dan selama CES 2020.

Namun, Anda harus ingat bahwa HP Elite Dragonfly jelas tidak murah. Laptop yang satu ini dibanderol dengan harga kisaran Rp. 22,8 jutaan. Fakta bahwa laptop ini ditargetkan hampir secara eksklusif untuk para profesional yang bepergian membuat poin harga ini sedikit lebih masuk akal, tetapi ini jelas merupakan laptop yang memiliki daya tarik crossover utama. Pada dasarnya, sebagai kalangan profesional, HP Elite Dragonfly telah menjadi mimpi yang menjadi kenyataan. Jika Anda sering bepergian, desain ringan, cakupan LTE yang selalu terhubung, dan internal yang cepat menjadikan Elite Dragonfly salah satu laptop terbaik di luar sana.

Harga dan Spesifikasi

Saat ini, Anda dapat memiliki Laptop HP Elite Dragonfly seharga Rp. 22,8 jutaan. Dengan harga ini Anda bisa mendapatkan prosesor Intel Core i5 U-Series generasi ke-8, RAM 16GB dan SSD 256GB – meskipun SSD menjadi dua kali lipat dalam konfigurasi entri Inggris.

Untuk perangkat keras yang ditawarkan, itu cukup mahal untuk dipastikan, tetapi mulai masuk akal setelah Anda mempertimbangkan LTE dan desain 2-in-1. Jika itu tidak terdengar seperti tenaga kuda yang cukup untuk pekerjaan yang perlu Anda lakukan, tentu saja Anda dapat mengemas HP Elite Dragonfly dengan perangkat keras yang lebih kuat. Di bagian atas, Anda akan mendapatkan prosesor Core i7 generasi ke-8, RAM 16GB, dan SSD 256GB.

Desain

Jika HP Elite Dragonfly tidak memiliki kata “Elitebook” yang tercetak di bawah keyboard, tidak mungkin kami tahu bahwa ini adalah laptop yang ditujukan untuk para profesional. Sederhananya, laptop ini benar-benar menakjubkan. Muncul dalam pilihan warna Iridescent Dragonfly Blue cantik yang menonjol di mana pun Anda menjatuhkannya.

Berkat sasis magnesium, ini juga sangat ringan. Dragonfly hadir dengan berat hanya 2,2 lb (0,99kg) untuk memulai, meskipun akan sedikit lebih berat jika Anda menggunakan baterai opsional yang lebih besar. Laptop ini juga memiliki footprint yang kecil, hanya berukuran lebar 11,98 inci dan tebal 0,63 inci. HP berhasil melakukan ini dengan membuat tampilan dengan bezel tipis yang menjengkelkan, menghasilkan rasio layar ke tubuh 86%. Kami pasti telah melihat bezel yang lebih tipis di luar sana, tetapi ini adalah laptop 2-in-1, jadi kami terkesan.

Sebagai bonus, lapisan oleophobic membuat laptop terlihat segar tidak peduli berapa banyak sidik jari atau noda yang masuk ke sasis. Sangat mudah untuk hanya membersihkannya tanpa harus bergulat dengan banyak bahan kimia. Percayalah, kami menjalankan laptop ini dengan cepat, bepergian dari New York ke Colorado, kembali ke New York, lalu ke CES 2020 dan kembali ke kota besar lagi. Unit ulasan kami pasti telah melihat bagian kotorannya yang adil, dan masih terlihat luar biasa – meskipun dengan beberapa goresan pada logo HP krom di tutupnya.

Karena ini adalah perangkat berorientasi profesional, port menjadi sangat penting. di sisi kanan laptop, Anda mendapatkan HDMI, audio 3.5mm, dan dua port Thunderbolt 3 – yang keduanya dapat digunakan untuk mengisi daya. Di sebelah kiri, Anda akan menemukan port USB 3.1 Type-A soliter, tombol daya, dan slot Nano SIM. Anda dapat menemukan Dragonfly dengan layar 1.000 nit 1080p dengan Sure View atau memilih layar 550 nit 4K, dan kami yakin keduanya terlihat sangat fenomenal.

Performa

Berikut performa HP Elite Dragonfly dalam rangkaian pengujian kami:

Cinebench R20: 1.059 poin

Cinebench R15 CPU: 585 poin

GeekBench 4: 5,266 (inti tunggal); 13.893 (multi-inti)

PCMark 8 (Tes Rumah): 3.244 poin

PCMark 8 Battery Life: 4 jam dan 42 menit

Daya Tahan Baterai (uji film TechRadar): 8 jam 11 menit

Karena HP Elite Dragonfly hanya dikemas dengan prosesor Whiskey Lake Generasi ke-8 dengan vPro, ini bukan Ultrabook tercepat yang pernah ada. Tapi itu juga tidak terlalu jauh.

Kita bisa melanjutkan panjang lebar tentang kurangnya peningkatan yang serius dari generasi ke generasi dengan prosesor Intel, tetapi faktanya adalah bahwa laptop ini lebih dari cukup cepat untuk segala sesuatu yang Anda anggap wajar.

Tolok ukur kami juga mencerminkan hal ini sepenuhnya. Di Cinebench R20, Dragonfly bisa mendapatkan 1.059 poin, yang sangat bagus untuk perangkat portabel semacam itu. Yang lebih mengesankan, adalah bahwa dalam uji inti tunggal Geekbench4, kinerja Dragonfly sebenarnya lebih baik daripada kebanyakan laptop gaming. Itu mencetak 5.266 poin dalam tes ini, dibandingkan dengan Alienware M15 yang 4.995. Itu bukan perbedaan besar tentunya, tapi kami tetap terkesan bahwa HP Elite Dragonfly mampu mengimbangi dengan cara ini.

Dengan 16GB RAM, HP Elite Dragonfly lebih dari cukup cepat untuk mengikuti kebiasaan tab Chrome kami yang luar biasa, bahkan selama acara seperti CES. Kami bersumpah pada satu titik kami memiliki 100 tab yang terbuka pada hal ini dan itu terus berjalan. Faktanya, kami tidak dapat memperlambatnya dengan beban kerja normal kami, tidak peduli berapa banyak hal yang kami coba lakukan sekaligus.

Daya tahan baterai. Di mana laptop ini sangat mengesankan kami adalah dalam masa pakai baterai. Sekarang, kami hidup dengan perangkat ini lebih lama daripada yang biasanya kami lakukan dengan laptop, sebagian besar berkat liburan dan musim CES yang sibuk, tetapi kami tidak perlu khawatir laptop ini tidak bertahan dalam proyek apa pun yang sedang kami kerjakan.

Laptop apa pun yang dapat kami bawa ke lantai pertunjukan CES dengan setengah baterai dan membuatnya bertahan sepanjang hari berhak untuk membanggakan diri. Mengeluarkannya dari ransel kami berulang kali, mencatat, membaca artikel berita singkat di ruang pers, dan bahkan membuat catatan menggunakan layar sentuh. Ini semua adalah hal-hal yang membebani baterai laptop, dan kami senang sekali untuk melaporkan bahwa HP Elite Dragonfly tahan.

Software dan fitur

Karena HP Elite Dragonfly adalah perangkat profesional yang dimaksudkan untuk bermain bagus dengan departemen TI, ini adalah laptop yang sangat aman. Sektor boot dilindungi oleh HP Sure Start, yang berarti meskipun komputer terganggu, Anda akan selalu dapat memulihkannya – sesuatu yang pasti tidak diberikan belakangan ini. Bahkan jika penyerang menghapus BIOS, fitur ini akan menimpa apa pun yang dilakukan serangan tersebut.

Tapi, itu hanya puncak gunung es keamanan. HP menyebut kamera itu “HP Privacy Camera”, yang berarti ada penutup fisik kecil yang menutupi lensa, sehingga meskipun seseorang mendapatkan akses ke kamera web Anda, mereka tidak dapat benar-benar melihatnya kecuali Anda menggerakkan penutupnya secara fisik. jarimu.

Jika Anda mendapatkan model dengan HP Sure View, Anda juga akan dapat melindungi layar dari siapa pun yang melirik ke belakang dan mencoba membaca apa yang sedang Anda kerjakan. Keamanan sangat penting, terutama jika Anda mencari perangkat untuk menyelesaikan banyak pekerjaan penting saat dalam perjalanan, jadi lega karena HP Elite Dragonfly memakainya dengan sangat teliti.

Gravatar Image
Yusuf Hidayat adalah Founder Digitalmarketingproperty.com. Kekagumannya pada metode pemasaran Digital dimulai sejak 2007 dengan Mendalami Search Engine Optimization (SEO). Sejak 2013 fokus di digital marketing dengan specialisasi : Search Engine Optimization (SEO), Search Engine Marketing (SEM), Social Media Marketing (SMM)