Macbook Air 2020

Spesifikasi Dan Harga MacBook Air Terbaru 2020

Posted on

Digitalmarketingproperty.com – MacBook Air 2020 memasuki pasar dengan komponen baru dan kapasitas penyimpanan minimum yang lebih tinggi, menjadikannya langkah besar dari MacBook Air 2019. Terakhir, laptop tertipis dan teringan Apple tidak hanya mendapatkan peningkatan kinerja yang layak atas pendahulunya, tetapi juga menggandakan penyimpanan dibandingkan generasi sebelumnya, menjadikannya investasi yang lebih baik secara keseluruhan.

Masalah terbesar dengan MacBook Air adalah tenaganya terasa kurang, terutama dibandingkan dengan banyak laptop berbasis Windows yang bersaing dengan kisaran harga yang sama. Hal tersebut telah membuat banyak pengguna tidak puas dengan harga yang mereka bayarkan, bukan hanya karena terlalu banyak kompromi, tetapi juga karena setiap pembaruan tahunan terasa seperti langkah kecil ke atas, bukan lompatan revolusioner. Jadi, ini tentu saja merupakan peningkatan yang akan dihargai oleh banyak penggemar MacBook Air.

Untuk pertama kalinya, lini ini kini memiliki konfigurasi dengan prosesor quad-core dan hingga 16GB RAM, yang membuat model 2020 ini jauh lebih bertenaga daripada pendahulunya. Itu tanpa menaikkan harga atau mengorbankan desain tipis dan ringan yang sangat penting yang terkenal itu. Dan, dengan semua fitur dan fungsi baru yang menyenangkan dan menarik yang diluncurkan oleh macOS 11 Big Sur akhir tahun ini, MacBook Air 2020 akan menghadirkan pengalaman yang lebih kaya dan mulus.

Sayangnya, ini bukan lagi laptop tertipis dan teringan LG Gram, misalnya, adalah salah satu dari beberapa laptop Windows 10 yang beratnya kurang dari MacBook Air saat ini. Namun, MacBook Air untuk tahun 2020 masih merupakan laptop kompak yang mengesankan dengan desain dan kualitas pembuatan Apple yang terkenal. Meskipun komponen baru menambahkan sedikit ukuran dan bobot ekstra pada dimensi keseluruhan MacBook Air baru, ini tetap menjadi laptop yang dapat Anda bawa dengan mudah dan nyaman.

Mengenai harga, Apple sangat mengejutkan kami dengan merilis MacBook Air 2020 dengan harga awal yang lebih rendah dari harga model 2019 yang diluncurkan seharga Rp. 14 jutaan. Tidak hanya lebih murah, tetapi spesifikasinya lebih baik daripada model tahun lalu, dengan model level awal yang menampilkan prosesor Intel Core i3 1.1GHz dual-core generasi ke-10 dengan peningkatan 3,2GHz, penyimpanan 256GB, dan RAM LPDDR4X 8GB. .

Dari segi desain, semuanya hampir sama, tetapi dengan satu perbedaan utama: MacBook Air 2020 hadir dengan keyboard baru. Dan sebagai gantinya adalah keyboard baru yang ajaib, yang pertama kali muncul bersama MacBook Pro 16 inci.

Hal ini menawarkan pengalaman yang lebih baik saat mengetik, sehingga terasa lebih responsif, dan – yang terpenting – tampaknya telah memperbaiki masalah keandalan keyboard lama. Di tempat lain, bisnis ini berjalan seperti biasa, yang merupakan kabar baik jika Anda menyukai perangkat Apple dan mendambakan MacBook Air yang berkinerja sebaik tampilannya.

Harga dan ketersediaan

Macbook Air 13 inch 2019

Secara mengejutkan, MacBook Air (2020) telah diluncurkan dengan harga baru yang lebih rendah untuk model level awal. MacBook Air level pemula yang baru hadir dengan prosesor Intel Core i3 generasi ke-10 dual-core, penyimpanan 256GB (naik dari 128GB pada model sebelumnya) dan RAM 8GB seharga kisaran Rp. 14 jutaan.

Itu penghematan yang layak mengingat model level awal MacBook Air (2019) diluncurkan dengan harga Rp 15 jutaan. Di era kenaikan biaya, sangat menyenangkan melihat Apple merilis perangkat keras yang lebih baru dengan harga lebih murah. Semoga terus berlanjut. Apple juga meluncurkan MacBook Air kelas atas dengan harga Rp 18 jutaan, dan ini dilengkapi dengan prosesor Intel Core i5 quad-core generasi ke-10 – pertama kalinya CPU quad-core disertakan dalam MacBook Air – Penyimpanan SSD 512GB dan RAM 8GB.

Seperti model sebelumnya, Anda dapat meningkatkan lebih lanjut MacBook Air, menambahkan dua kali lipat RAM, lebih banyak penyimpanan hingga 2TB dan prosesor Intel Core i7 generasi ke-10 yang lebih cepat. Versi yang sepenuhnya dimaksimalkan, dengan prosesor Intel Core i7 1.2GHz, RAM 16GB dan SSD 2TB berharga sekitar Rp. 27 juta.

Ulasan Desain MacBook Air Terbaru

Macbook Air 13 inch 2019

Tidak ada desain ulang MacBook Air yang radikal dengan model 2020 (setidaknya di luar), tetapi kemudian banyak orang akan berpendapat bahwa Apple tidak perlu mengutak-atik desain yang sudah sukses. Jadi, MacBook Air tetap terkesan tipis dan ringan, seperti namanya, dengan dimensi 11,97 x 8,36 x 0,63 inci (30,41 x 21,24 x 1,61 cm). Itu sedikit lebih tebal daripada model 2019, dan MacBook Air 2020 tahun ini juga memiliki bobot sedikit lebih tinggi pada 2,8 pound (1,29kg) (dibandingkan dengan berat 2,75 pound (1,25kg) model 2019).

Seperti halnya dengan MacBook modern, MacBook Air (2020) tidak hadir dengan banyak port, jadi Anda terjebak hanya dengan dua port Thunderbolt 3 (USB-C) dan jack audio. Port Thunderbolt 3 paling tidak serbaguna, menawarkan kecepatan transfer hingga 40 Gb / dtk dan memungkinkan Anda mengirimkan rekaman hingga 6K ke monitor yang kompatibel, dan dapat digunakan untuk mengisi daya juga.

Jadi, Anda tidak memerlukan pengisi daya khusus untuk meningkatkan baterai MacBook Air, yang bagus, tetapi itu berarti Anda kehilangan salah satu port Thunderbolt 3 tersebut saat Anda perlu mengisi daya. Memegang MacBook Air adalah apa yang Anda harapkan dari laptop Apple paling ringan – rasanya, tidak mengejutkan, ringan. Meskipun tidak sesuai dengan desain ultra-ringan LG Gram atau Acer Swift 7, masih mudah untuk dibawa kemana-mana dan di selempang di dalam tas, dan tetap menampilkan sentuhan akhir premium yang sama yang menghiasi MacBook selama bertahun-tahun, dengan pilihan warna Space Grey, Gold atau Silver.

Meskipun tidak banyak perbedaan di luar MacBook Air 2020, perubahan terbesar (dan paling disambut) segera ditemukan setelah Anda membukanya; Apple akhirnya mengganti keyboard dengan desain baru yang menggunakan mekanisme gunting yang didesain ulang yang bertujuan untuk menghindari masalah keandalan yang dialami MacBook dengan desain keyboard kupu-kupu yang lebih lama.

Keyboard baru ini menawarkan perjalanan tombol 1mm untuk rasa responsif saat mengetik, dan tombol panah sekarang dalam bentuk ‘T’ terbalik, yang membuatnya lebih intuitif untuk digunakan. Ada juga pemindai sidik jari Touch ID untuk login biometrik ke macOS dan untuk membayar online dengan Apple Pay. Seperti halnya MacBook lain dengan fitur ini, kami merasa mudah untuk mengaturnya (ini bagian dari proses saat Anda pertama kali menyalakan MacBook Air), dan cepat serta andal saat mendeteksi sidik jari kami.

Sementara keyboard terasa kuat dan mudah digunakan – jarak tombol khususnya masih membuat mengetuk tombol kanan menjadi pengalaman yang sederhana, dan yang bahkan pengguna non-MacBook akan beradaptasi dengan cepat – perjalanan masih terasa seperti sentuhan yang lebih dalam. Itu sebagian besar merupakan opini subjektif, tetapi sedikit peningkatan mungkin akan disambut baik.

Tetap saja, bertukar antara keyboard baru MacBook Air, dan keyboard lama di MacBook Pro yang sudah tua, perbedaannya mencolok: kami lebih suka mengetik di MacBook Air. Jika desain keyboard baru juga memperbaiki masalah keandalan MacBook sebelumnya – dan sejauh ini, tampaknya, tidak ada laporan masalah besar sejak MacBook Pro 16 inci diluncurkan pada akhir 2019. Dikombinasikan dengan pengalaman mengetik yang ditingkatkan, dan kami hampir bisa mengatakan keyboard baru MacBook Air sukses total.

Hampir. Namun, itu tidak terlalu sempurna. Keyboardnya sedikit lebih sempit daripada yang mungkin Anda temukan pada MacBook Pro yang lebih besar, dan tombol panah yang dikonfigurasi ulang masih memerlukan pemikiran sejenak untuk memastikan Anda menekan tombol yang benar, tetapi itu adalah sesuatu yang akan Anda terbiasa pada waktunya. Dari segi layar, tidak ada yang berubah sejak model tahun lalu. Muncul dengan layar 13,3 inci dengan lampu latar LED, teknologi IPS dan resolusi asli 2.560 x 1.600. Itu menghasilkan kerapatan piksel 227 piksel per inci untuk kualitas gambar yang tajam.

Seperti model tahun lalu, layar MacBook Air 2020 juga dilengkapi teknologi True Tone, yang secara otomatis menyesuaikan suhu warna yang ditampilkan di layar berdasarkan cahaya sekitar. TrueTone adalah fitur yang bagus untuk dimiliki dan yang telah membuat perbedaan nyata di iPhone dan iPad selama bertahun-tahun sekarang. Ini adalah salah satu fitur yang tidak akan pernah Anda sadari sampai Anda mematikannya, tetapi sebagian besar itu membuat tampilan sedikit lebih hangat untuk digunakan.

Suka atau tidaknya Anda dengan TrueTone akan sangat bergantung pada preferensi pribadi Anda. Bagi kami, kami lebih suka pengaturan dimatikan, karena kami menemukan TrueTone membuat tampilan agak terlalu hangat untuk selera kami, memberi warna putih kekuningan. Jika Anda ingin menggunakan MacBook Air untuk pekerjaan di mana akurasi warna sangat penting seperti pengeditan foto.

Sementara itu, menonton film di MacBook Air tidak akan pernah menjadi alasan utama untuk memiliki mesin tersebut, tetapi mereka tidak memiliki reproduksi warna pop dari beberapa mesin lain yang berdaya tinggi dari Apple dan saingannya, terlihat sentuhan yang dibungkam. Alangkah baiknya melihat dukungan HDR di sini, tetapi untuk harga (yang cocok untuk MacBook baru) kami dapat memahami mengapa itu tidak ditambahkan. Anda mendapatkan langganan Apple TV + gratis selama satu tahun dengan setiap pembelian MacBook Air baru, dan itu memiliki banyak konten HDR / 4K di sana, jadi alangkah baiknya melihatnya didukung.

Gravatar Image
Yusuf Hidayat adalah Founder Digitalmarketingproperty.com. Kekagumannya pada metode pemasaran Digital dimulai sejak 2007 dengan Mendalami Search Engine Optimization (SEO). Sejak 2013 fokus di digital marketing dengan specialisasi : Search Engine Optimization (SEO), Search Engine Marketing (SEM), Social Media Marketing (SMM)